Take 5! Wawancara Komik Inovasi Pendidikan bersama pelukis tempatan, NAW LABQI - Siri Bestnya

Take 5! Wawancara Komik Inovasi Pendidikan bersama pelukis tempatan, NAW LABQI

Share artikel ini

Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on telegram
Share on email
Poster sesi take 5! bersama Naw Labqi

TAKE 5 minggu ini bersama pelukis komik, Tuan Naw Labqi!

Tuan Naw Labqi atau nama asalnya Wan Iqbal merupakan seorang pelukis komik dan kini sedang giat menguruskan jualan buku-buku di bawah Syarikat Daie Kreatif Venture. Beliau juga ada menghasilkan komik Startup 10 Ringgit berkisar tentang bisnes dan juga menjadi kaleris untuk komik Serius-Lah kolaborasi bersama pelukis lain. Mari kita ikuti wawancara bersama beliau.

Soalan 1 : Boleh tuan perkenalkan diri dan sedikit latar belakang pendidikan dan kerjaya tuan? Mungkin boleh ceritakan asal nama Naw Labqi juga.

Latar belakang pendidikan saya:

Sek Rendah Kebangsaan Wangsa Jaya dan Wangsa Maju
Sekolah Menengah >> Maahad Attarbiyah Al-Islamiyah (MATRI) di Perlis
Diploma >> Koleh Teknologi DarulNaim (KTD) di Kelantan. Diploma Pengurusan Teknologi (Perakaunan)
Sarjana Muda >> Uitm Shah Alam. Sarjana Muda Seni Bina

Kerjaya:

Pernah menjadi freelanser di IR Creative (Irfan Foner). Tapi dah tutup. Setelah itu, sampai sekarang saya menjadi Pengurus Jualan untuk Syarikat Daie Kreatif Venture (DKV). Syarikat penerbitan dan jualan komik dakwah.

Mana datangnya nama Naw Labqi:

Saya sudah biasa dengan membuat nama samaran dan nama ini sebenarnya diinspirasikan oleh seorang rakan di sekolah menengah dulu. Dia pernah tulis sajak di surat khabar. Sajak pasal sekolah Matri. Dia letak nama dia Labqi Sirah. Nama sebenar dia Haris Iqbal. Jadi saya masa baru berkecimpung menjadi warga FB, saya letaklah Naw Labqi mewakili Wan Iqbal. Adalah niat untuk jadi anynomous di suatu ketika dahulu. Sekarang ni, tiada niat sebegitu. Tapi masih megekalkan nama tu, kerana nampak cool. Jadi guna sampai sekarang. Jadikan terus sebagai nama pena pelukis.

“Man is least himself when he talks in his own person. Give him a mask, and he will tell you the truth.”

Basically, saya tetap guna nama sebenar saya. Jadi, why not.

Soalan 2 : Buat yang mengenali tuan, pasti sudah maklum tuan adalah pelukis komik. Tuan aktif mengendalikan page ‘Naw Labqi and Mr IQ Arts’. Soalan saya, siapakah Mr IQ? Bagaimana kolaborasi antara Tuan & Mr IQ bermula dan adakah masih kekal bersama sehingga kini?

Disclaimer.. sebenarnya saya jarang aktif page tersebut. Dah lama tak buat komik untuk page tersebut dek kesibukan menguruskan DKV. Adapun saya akui atas kelemahan pengurusan masa saya. Tapi di IG page, banyak aktif di IG story page sahaja.

Siapakah MR IQ?

Beliau adalah rakan saya, semenjak zaman blogger lagi. Kami macam kembar. Dia banyak membuat penulisan dan juga memberi idea untuk dikomikkan oleh saya. Di page, saya je lah yang pegang. Dia sekadar memberi idea-idea komik sahaja. Semenjak kami sudah tidak berblog, dia banyak menyepi. Namun masih memberi idea. Cumanya saya je lah yang tak mampu nak melukis. Dia mahu kekal menjadi Anonymous. Jadi dia tak aktif dalam media sosial. Dia selalu mengabaikan sahaja pertanyaan-pertanyaan mengenai siapa beliau yang sebenar. Jadi saya menghormati pendiriannya.

Bagaimana Kolaborasi ini bermula?

Ia bermula semasa saya belajar di UITM. Kami decide sama-sama buat blog. Tapi dibawah satu nama pena, iaitu Mr IQ.
Nama blog kami ialah Kata-Kata Tak Terkata (dah bersawang). Tak perlu cek la. Hahaha. Sebab ada sebahagian penulisan kami, kami dah update fikrah kami dengan pelbagai pelbagai ilmu semasa. Kebanyakkan penulisan adalah dari Mr IQ.

Ya, kami masih berkolaborasi. Tapi page IG dan FB, saya yang selalu handle. Dia masih lagi memberi idea.

Soalan 3 : Pasti yang mengikuti Tuan di Facebook peribadi maklum, Tuan bukan sahaja melukis, tuan juga menjual produk komik melalui medium Shopee. Kadang-kadang tuan buat juga Live sambil melukis. Soalan saya, apakah motivasi tuan untuk terus berkarya walaupun sibuk menguruskan jualan buku setiap hari?

Motivasi untuk terus berkarya

Pada awalnya, kami sememangnya mahu berdakwah kepada masyarakat dengan cara kami melalui komik dan penulisan. Sebagai lepasan sekolah agama yang menekankan dakwah dan tarbiah. Itulah menjadikan kami untuk terus mencari ruang dan peluang untuk berdakwah. Kami berdua introvert yang tidak pandai berkata-kata. Jadi kami guna cara lain, untuk mengekpresikan dakwah kami.

Motivasi asal kami, mahu berdakwah. Kerana itulah kewajiban setiap yang bernama muslim. Namun adakalanya, kami buat kerana sudah terbiasa buat. Bukan sebab niat awal. Jadi kena selalu tajdid niat. Muhasabah.

Sebagai manusia yang mempunyai pelbagai keaiban. kami mahu komik-komik kami menjadi saham akhirat untuk diri kami. Menjadi batu nisan yang bermanfaat buat masyarakat, apabila kami mati nanti. Menjadi bekalan pahala yang berterusan, setiap kali orang membacanya dan terkesan. Itulah motivasi kami untuk terus berkarya. Walaupun agak sibuk, kami buat sahaja yang mana mampu dahulu. Kalau boleh kolab dengan orang lain, pun okay.

Soalan 4 : Betul tu! Pasti kita mahu penulisan dan hasil kita akhirnya memberi manfaat kepada semua orang, tak kira semasa kita hidup dan sudah meninggal dunia. Seterusnya, apakah cabaran menjadi pelukis dan juga menjual komik pada masa yang sama? Bagaimana tuan berhadapan dengan cabaran ini?

Menjadi seorang pelukis merupakah salah satu cita-cita saya semasa kecil. Menjadi usahawan pun adalah salah satu cita-cita saya. Jadi kedua-duanya adalah apa yang saya mahukan. Menjadi pengurus jualan komik dakwah adalah sangat bertepatan dengan kedua cita-cita saya. Memang saya mahu komik dakwah menjadi alternatif hiburan untuk kanak-kanak remaja muslim sekarang ini.

Kerja saya ini saya anggap sebagai menyambung lidah dakwah. Atau penyampai surat. Walaupun bukan komik saya, ia adalah komik dakwah. Jika saya jual. Saya bungkus. Saya uruskan stok. Semua itu akan dapat pahala. jika pembaca mendapat manfaat. Kalau kita tak bersungguh jual komik dakwah ni, pelukis-pelukis komik lagha dan maksiat akan terus menguasai media sosial dan menjadi bacaan mainstream.

Bagaimana saya berhadapan cabaran untuk handle kedua-dua nya?
Actually, saya tak tahu. Sebab saya bukan seperti Irfan Foner. Saya tiada ilmu bisnes. Namun saya buat apa sahaja yang boleh. Asalkan ia terus bertahan. Kebanyakkan masa saya tidak melukis. Jika ada peluang. hari-hari yang tiada pengeposan atau hari-hari yang tiada sale; saya akan melukis. Namun jika saya betul-betul tak dapat lukis dan komik tersebut melibatkan isu semasa, yang perlu disiapkan segera. saya akan berkolaborasi dengan pelukis lain. Mungkin itu jawapan yang sesuai untuk soalan ni.

Soalan 5 : Wah! Menarik ni. InshaAllah, mana tahu, boleh berkerjasama dengan Siri Bestnya kelak. Tuan pernah menghasilkan buku sendiri? Kongsilah dengan kami buku tersebut dan harapan untuk buku akan datang.

Komik pertama yang ada nama saya ialah dalam buku Startup 10 Ringgit, komik pasal bisnes. Saya hanya menjadi kaleris untuk komik tersebut. Komik kedua adalah komik solo. yang diterbitkan oleh Daie Kreatif venture. Nipis je. Tajuknya Happiness is. Komik simple dan ringan mengenai kehidupan kekeluargaan dan komik yang paling terbaru adalah komik Seriuslah. Saya hanya menjadi kaleris. Kolaborasi dengan Imanimex.

Sekian dahulu untuk TAKE 5! kali ini. Terima kasih kerana membaca. Tunggu tetamu jemputan untuk minggu hadapan pula ya.

Baca sesi Take 5 yang lain di sini:

Take 5! Wawancara Komik Inovasi Pendidikan bersama IRFAN FONER

Take 5! Wawancara Komik Inovasi Pendidikan bersama WAWA SHAUQI

© 2020 hakcipta terpelihara oleh Irfan Foner Studio

Siri Bestnya dan produk-produknya adalah dimiliki oleh Irfan Foner Studio

© 2020 hakcipta terpelihara oleh Irfan Foner Studio

Siri Bestnya dan produk-produknya adalah dimiliki oleh Irfan Foner Studio