Posted on Leave a comment

Sudah Buat Baik Hari Ini? Jom buat 5 Perkara Ini

Senarai checklist untuk buat baik hari ini

Sudah buat baik hari ini? Buat baik bukan sebab nak orang puji atau sanjung kita, tetapi kita nak terapkan nilai murni dan sifat-sifat baik dalam diri sendiri supaya dapat jalani hidup lebih tenang.

Cuba buat satu kebaikan yang jarang buat, contohnya belanja kawan makan, selesai saja bayar, perasaan mesti seronok, kan? Itulah yang nak diterapkan dalam berbuat baik dengan orang.

Fateh mahu kongsikan 5 checklist buat baik hari ini :

Maafkan orang sebelum tidur


Supaya nak mulakan sepanjang hari ini dalam keadaan tenang dan tidak terbawa-bawa emosi. Kita perlu ingat, jika kita rasa orang pernah buat silap dengan kita, begitu juga kita pernah buat terhadap orang. Jadi, maafkan orang hari ini dengan harapan Allah mengampuni kita dengan lebih mudah di akhirat nanti.

Bermanis muka, sentiasa senyum


Supaya orang suka mendekati kita. Diri sendiri pun tak penat nak berkerut sepanjang hari. Orang yang banyak senyum ini memberikan kuasa positif di sekelingnya. Pernah tak duduk di sebelah orang yang mencerita kebaikan dan sentiasa senyum saja. Perasannya seronok, bukan? Rasa macam dia tidak membawa terlalu banyak bebanan dunia dengan emosi yang tak sepatutnya.

Membaca doa bangun tidur


Supaya hari ini lebih diberkati, dipermudahkan dan sentiasa rasa segar. Amalkan ayat Kursi juga supaya dilindungi dari syaitan yang akan menghasut kita melakukan perkara yang ditegah agama. Teruskan dengan doa-doa yang perlu dalam menjalani kehidupan seharian seperti doa naik kenderaan, doa masuk & keluar tandas.

Bersenam


Supaya fizikal lebih sihat, nak mulakan kerja juga ringan saja sebab dapat tidur yang lebih berkualiti. Bersenam menyihatkan mental juga. Ia membantu kita mengurangi beban yang ada dengan tidak memikirkannya terlalu kerap.

Sedekah


Supaya harta lebih bersih dan berkat. Bersedekah bukan sahaja dari segi duit, belanja orang makan pun sedekah juga. Sumbangkan baju terpakai yang masih elok kepada yang lebih memerlukan juga adalah sedekah. Banyak cara untuk bersedekah.

Tak boleh buat satu, jangan tinggal semua, ok? Pun begitu beringat-ingat lah dalam berbuat baik, bak kata pepatah buat baik berpada-pada buat jahat jangan sekali. Selamat beramal!

Baca artikel lain di Siri Bestnya:

5 Perkara Perlu Elak dari Dilakukan di Media Sosial

5 Tips Kelangsungan Hidup ketika Dilanda Pandemik

Posted on Leave a comment

5 Erti Kita Berdoa kepada-Nya

Tanga orang berdoa disertai gambar masjid di belakang

Dalam agama, berdoa ini adalah antara tugas yang tidak asing lagi bagi setiap penganut. Bukan saja yang melibatkan hal-hal besar bahkan termasuk juga sekecil-kecil perkara. Setiap tindak-tanduk kita perlu dimulakan dengan berdoa, nak masuk tandas pun ada doa, nak makan pun ada doa dan nak keluar rumah pun ada doa. Bukanlah bermakna kita perlu menggunakan satu spesifik doa untuk satu perbuatan, Islam ada sediakan panduan untuk itu. Doa ini sebagai tanda kita mengaku kita ini hamba Allah dan sentiasa memerlukan Dia dalam menjalani hari-hari kita.

Ini antara 5 sebab mengapa doa itu satu keperluan. Mari Fateh kongsikan :

Memohon usaha kita menjadi lebih berkat

Setelah disusuli dengan niat yang baik, semestinya perlukan doa juga. Ini adalah untuk menjadikan kerja seharian kita lebih berkat dan ada nilai disisi Allah. Ini tidak termasuk perbuatan yang tidak baik ya. Contohnya nak mencuri tetapi dimulakan dengan basmalah. Niat tak menghalalkan cara.

Merupakan jalan untuk mendapat keampunan dari Allah

Mari berdoa minta diampunkan dari dosa hari ini, mungkin banyak gaduh adik beradik atau tak dengar cakap ibu ayah dan sebagainya. Sekurang-kurangnya selepas setiap kali solat supaya lebih tenang. Bukan saja minta ampun pada Allah, perlu juga memohon maaf dengan manusia yang kamu buat salah kepadanya supaya dapat jaga hubungan baik sesama manusia yang juga dituntut dalam agama.

Menjadikan kita hamba yang tidak ego

Malah, menjadi rendah diri dalam meminta daripada Allah. Itu juga menunjukkan kebergantungan kita hanya pada Allah. Tidaklah kita pergi meminta pada makhluk lain kerana kita yakin Allah itu yang maha segala-galanya, Dia mendengar doa kita walaupun terkadang kita cuma berdoa di saat sedih semata-mata.

Menjadikan kita hamba yang berlapang dada

Berdoa juga akan membuatkan hati kita lebih lembut dalam menerima qada & qadar Allah yang dipanggil takdir. Dalam berusaha mencari rezeki pun kita akan mulakan dengan doa yang baik-baik. Contoh jika hari ini kita mula berniaga tepi jalan, doalah kepada Allah dan berserah diri kepadanya setelah buat usaha seperti mempromosikan perniagaan kita, buat bersungguh-sungguh dalam menyediakan servis terbaik. Jika hari ini dapat kurang, percaya rezeki kita setakat itu dan usaha lebih baik dimasa akan datang.

Mengekalkan hubungan dengan Yang Maha Esa

Kita bukan sahaja perlu menjaga hubungan sesama manusia, bahkan perlu juga menjaga hubungan dengan Allah supaya kita sentiasa merasa dekat dengan Allah dan menaruh harapan kepadaNya. Allah tak memerlukan kita, tetapi kita yang memerlukan Allah.

Jadi, dah doa hari ini? Selamat beramal.

Rujukan : Bagaimana Mendapatkan Doa Mustajab

Mahu ajar anak-anak bersolat dan berdoa? Mari ikut Fateh untuk tinjau buku Bestnya Solat dan Bestnya Doa melalui pilihan di bawah:

Posted on Leave a comment

Inspirasi untuk meninggalkan sifat marah yang teruk

Hari ini saya marah. Sedang saya duduk diam di beranda melayan perasaan sakit hati itu, saya mula teringat satu kisah yang cukup rapat dengan perasaan hari ini. Cerita yang pernah saya baca dulu-dulu.

Seorang kanak-kanak bernama Afif ini mempunyai personaliti pemarah. Senang sangat nak marah walaupun hanya sebab kecil seperti terjatuh basikal akibat kelalaian sendiri. Habis semua orang dimarahnya dengan kata-kata kurang sopan, habis juga pasu ibunya di luar pagar dipecahkannya.

Satu hari, ayah Afif cuba mencari cara untuk mengurangkan rasa marah anaknya. Ayah Afif memberikan penukul, paku dan kayu yang tebal kepadanya. Ayah Afif pesan, “kalau kamu mula rasa nak marah, ketuklah paku ini keatas kayu yang tebal ini.”

Afif pun mencuba setiap kali dia nak marah. Keras. Kayu yang tebal itu agak sukar untuk dipaku, ia memerlukan tenaga yang banyak.

Hari silih berganti, Ayah Afif mula perasan paku di atas kayu keras itu kurang berbanding hari yang telah berlalu. Atas usaha Afif mengurangkan marah, ayah memberi peluang untuknya mencabut satu paku jika dia tidak marah pada hari itu.

Lama kelamaan, sudah tiada pun paku di atas kayu itu. Ayah memuji Afif, “bagus, akhirnya kamu berjaya menahan dari marah,” dan ayah sambung dengan pesanan “tetapi lihat, walaupun paku-paku itu sudah dicabut, kayu tersebut masih meninggalkan kesan lubang akibat dari paku tadi.”

“Begitulah dengan sifat marah kamu. Bila kamu marah, kata-kata dan perbuatan kamu yang mungkin telah menyakitkan hati orang lain, tidak mungkin akan kembali kepada asal. Orang sudah terluka.” Tambahnya lagi, “marah itu memerlukan tenaga yang lebih. Tengok dahi kamu berkerut menahan marah, mulut kamu tak henti-henti mengomel ketidakpuashatian, tangan dan kaki kamu pun sudah penat memukul benda-benda yang tak bersalah.”

Pesanan akhir yang ditinggalkan sebelum bangun, “orang yang kuat adalah orang yang menahan diri dari marahnya.” Sabar.

Sekuat apapun kita, marah bukanlah jalan penyelesaian masalah yang baik. Boleh jadi dengan kurangnya marah, hubungan sesama manusia masih utuh dan tetap boleh bergurau mesra. Kalau orang dah terasa hati, takkan mungkin hubungan masih macam sebelum ini, kan?

Semoga mendapat inspirasi untuk kurangkan marah dan mengawal rasa marah dari cerita pendek ini. Orang tua dulu-dulu pun ada berpesan, “jangan selalu marah-marah, nanti cepat tua”. Hehehe.

Nantikan kemunculan dua buku ini!