Posted on Leave a comment

Bestnya Undang-Undang Syariah! Salah Faham Tentang Nafkah

Bestnya Undang-Undang Syariah Syazmee Sapian Irfan Foner dan Cik Eza

Hari ini saya mahu kongsikan tentang salah faham yang berlegar dalam masyarakat tentang nafkah. Salah faham ini menurut pengalaman saya sendiri sepanjang mengendalikan kes-kes nafkah di Mahkamah Syariah.

1. Isteri yang bekerja tidak perlu dinafkahi.

Ini antara dogma yang agak famous juga digunakan oleh suami apabila isteri membuat tuntutan nafkah. Alasannya, si isteri sudah mempunyai pendapatan sendiri dan mengapa masih perlu untuk menafkahi dirinya.

Perlu diingat wahai kaum suami.

Walaupun isteri itu berkerjaya dana mempunyai pendapatan sendiri, para suami masih tetap berkewajipan menafkahi isteri tersebut. Duit isteri adalah hak mutlak isteri. Dalam duit suami, ada terselit nafkah isteri.

Tidak adil? Tiada isu ketidakadilan di sini. Jika diteliti semula pengorbanan isteri curahkan dalam rumah tangga, sudah pasti tidak akan terdetik langsung tentang ketidakadilan.

Sebagai seorang suami, sudah semestinya sebelum daripada memperisterikan seseorang bidadari itu perlu tahu dan sedar bahawa berkahwin package sekali dengan pelbagai amanah dan tanggunjawab.

2. Hak jagaan anak pada si ibu, jadi tidak perlu untuk menafkahi anak.

Salah faham ini banyak berlaku ke atas pasangan yang yang sudah bercerai. Suami enggan memberikan nafkah anak-anak berikutan hak jagaan anak diberikan kepada bekas isteri.

Kebanyakannya akan berkata, buat apa mahu bagi. Nanti bekas isteri akan gunakannya untuk diri bukannya untuk anak-anak. Pada hakikatnya yang merana siapa? Anak-anak yang tidak bersalah itu sendiri.

Ketidakcukupan nafkah boleh merencatkan proses kebajikan dan perkembangan anak-anak tersebut. Buanglah segala pemikiran negatif itu. Utamakan kebajikan anak-anak terlebih dahulu.

3. Tiada masalah sekiranya tidak menafkahi isteri.

Ha ini biasa juga berlaku. Spesis ini biasanya tahu kahwin sahaja namun tidak pandai menggalas amanah sebaik mungkin. Berkahwin, namun culas dalam menyediakan nafkah. Malah ada keadaan yang lebih teruk, isteri pula yang menanggung dirinya.

Apabila si isteri meminta nafkah dirinya, mula dimarahi dan berkata kalau tidak beri nafkah pun tidak mengapa. Nafkah batin laju tetapi nafkah zahir kecundang.

Berhati-hati ya kaum suami. Setiap nafkah yang tidak dilunaskan kepada isteri, undang-undang telah menjamin hak isteri tersebut melalui tunggakan nafkah. Ya, si isteri boleh menuntut tunggakan nafkah ke atas suami selama mana suami tersebut tidak memberikan nafkah ke atas dirinya.

Usah mengeluh para suami di luar sana jika merasa banyaknya tanggungan kita. Percaya dan yakinlah bahawa setiap nafkah yang diberikan kepada isteri dan anak-anak itu akan membukakan lebih luas pintu rezeki buat kita.

Nafkah tanggungjawab kita,

SYAZMEE SAPIAN ASSOCIATE

Komik oleh : Irfan Foner & Cik Iza

#SiriBestnya#KomikInovasiPendidikan

Follow komik Bestnya Undang-undang Syariah setiap Jumaat jam 8 malam hanya di FB Siri Bestnya!

Baca KOMIK INOVASI PENDIDIKAN yang lain di sini:

Bestnya Undang-Undang Syariah!: Nafkah Anak

Bestnya Inspirasi!: Melempar Tapak Sulaiman ke Laut

Bestnya Parenting! Supportive Didik Anak Kreatif

Posted on Leave a comment

Bestnya Inspirasi! Melempar Tapak Sulaiman ke Laut

Melempar Tapak Sulaiman Bestnya Inspirasi karya Zaim Zin dan Cik 3zzah

Kadang-kadang, kita rasa usaha kita yang kecil ini tak dapat mengubah apa-apa.

Seperti mengutip plastik kecil dari jalanan. Ianya tak menganggu jalan, tak ada sesiapa pun perasan.

Namun, kita tak pernah tahu, plastik kecil yang kita kutip itu sudah menyelamatkan seekor penyu dari tertelan plastik di laut.

Benarlah. Tiada usaha yang sia-sia.

Sentiasa beri manfaat pada semua orang, walau sekecil mana pun kita sangka.

Olahan semula komik dari catatan ZAIM ZIN

Komik oleh : Cik Iza

#SiriBestnya#KomikInovasiPendidikan

Follow Bestnya Inspirasi! : The Inspirizer setiap Khamis jam 8 malam hanya di FB Siri Bestnya!

Jom baca KOMIK INOVASI PENDIDIKAN yang lain di sini:

Bestnya Inspirasi! Perjalanan Kita, Cerita Kita

Bestnya Diet! NUDIN’s #2

Bestnya Undang-Undang Syariah! Nafkah Anak

Posted on Leave a comment

Bestnya Parenting!: Supportive Didik Anak Kreatif

Komik Bestnya Parenting karya Wawa Shauqi, Nazr Syaff dan Khairul Khairuddin

Dalam dunia orang dewasa, seni dan kreativiti ni dianggap skill untuk cantikkan ruang, orang dan produk.

Hakikatnya, kreativiti lebih penting dari itu.

– Orang yang kreatif akan lebih mudah beradaptasi dengan persekitaran dan perubahan.

– Mereka punya skill yang tinggi untuk selesaikan masalah.

– Mampu mengatasi konflik diri, seperti sakit, trauma, takut dan sedih.

– Mempunyai kemahiran komunikasi yang baik

Maknanya, kreativiti memberi manfaat bukan saja terhadap intelektual, tetapi emosi, sosial dan kesihatan anak.

Jadi, jangan rasa bersalah untuk dedahkan anak dengan seni dan kreativiti. Lagipun, kanak-kanak memang dilahirkan dengan sifat inovator dan dan hebat imaginasi.

Langkah melahirkan anak yang kreatif dan bijak :

1) Elak hiburkan anak dengan gajet dan televisyen

2) Sediakan ruang khas untuk anak berkreatif. Tak perlu ruang yang fancy. ‘Masking-tape’kan lantai untuk khaskan satu ruang untuk anak berkreatif pun, ok dah.

3) Sediakan bahan asas untuk anak berkreatif. Seperti kertas terpakai, kotak, gunting, gam, pelbagai medium warna dan sebagainya.

4) Galakkan aktiviti outdoor untuk anak. Anak yang banyak meneroka alam, lebih luas pemandangannya.Biarkan mereka bermain tanah, memijak lopak, mengutip batu, menyentuh pelbagai serangga tidak berbahaya, memanjat pokok dan sebagainya

5) Elakkan terlalu banyak melarang. Semakin banyak melarang, anak akan jadi semakin hilang keyakinan untuk mencuba. Sebaiknya pantau dengan memerhati dari jarak yang sesuai, bagi mengelakkan sebarang kemalangan.

6) Seimbangkan sesi permainan berstruktur (structured play) dan permainan bebas (unstructured play).

7) Perbanyakkan aktiviti sensori sejak anak masih bayi. Lagi banyak deria badan yang terlibat, lagi pesat perkembangan mereka.

8) Sewaktu anak lahirkan idea mereka, kurangkan merancang dan membetulkan mereka. Sebaliknya, tanyakan soalan-soalan yang menggalakkan idea berkembang. Berikan galakan dan motivasi dalam bentuk pujian dan kata semangat.

9) Keep it simple. Mulakan dengan aktiviti paling mudah. Sebagai contoh, sebelum melakukan kolaj, buat aktiviti mencarik kertas 5 minit selama beberapa hari. Kemudian ajar anak mencalit gam menggunakan tangan.Lower your expectation. Usah kejar kepada hasil. Tapi pastikan proses yang betul.

Apa yang kita kena sediakan bila anak mula tunjukkan minat nak meneroka adalah:

– hati yang sanggup untuk lihat rumah sepah, dan jiwa yang kental untuk tidak melarang.

Rumah yang sepah, kita boleh ajarkan anak untuk kemas. Tapi, semangat yang mati untuk mencuba akibat kerap dilarang, lebih sukar untuk kita hidupkan semula.

CORETAN WAWA SHAUQI, Penulis Nota Parenting

Komik oleh : Nazr Syaff dan Khairul

#SiriBestnya#KomikInovasiPendidikan

Follow Bestnya Parenting! setiap Rabu jam 8 malam hanya di FB Siri Bestnya!

Baca artikel KOMIK INOVASI PENDIDIKAN yang lain di sini:

Jadi Singa Bila Dengan Anak-Anak? Jom Amalkan Teknik Ini

Bestnya Undang-Undang Syariah!: Nafkah Anak

Bestnya Inspirasi!: Perjalanan Kita, Cerita Kita

Posted on Leave a comment

Bestnya Inspirasi!: Perjalanan Kita Cerita Kita

Cover Poster untuk Komik Bestnya Inspirasi Perjalanan Kita Cerita Kita oleh tuan Zaim Zin

Hidup ini adalah perjalanan. Di pertengahan jalan, akan berlaku selalunya perkara yang tak disangka-sangka.

Tiada gunanya kita mengeluh, ia sesuatu yang di luar kawalan. Apa yang kita mampu kawal, adalah bagaimana kita memberi respon kepada cabaran tersebut.

BESTNYA INSPIRASI! : The Inspirizer oleh Zaim Zin

Pelukis: Cik 3zzah

Follow Bestnya Inspirasi! : The Inspirizer setiap Khamis jam 8 malam hanya di FB Siri Bestnya!

Baca lagi BESTNYA INSPIRASI! : The Inspirizer oleh Zaim Zin di sini:

7 Usah untuk Diri yang Lebih Baik dan Bahagia

Baca KOMIK INOVASI PENDIDIKAN YANG LAIN di sini:

Bestnya Undang-Undang Syariah! – Nafkah Anak

Jadi Singa bila dengan Anak-Anak? Jom Amalkan Teknik Ini

Bestnya Diet! NUDIN’s #2

Posted on Leave a comment

Bestnya Undang-Undang Syariah! – Nafkah Anak

Poster Bestnya Undang-Undang Syariah

Ramai kaum ibu di luar sana yang mengadu tentang sikap culas kaum bapa dalam menunaikan tanggungjawab menyediakan nafkah buat anak-anak. Sehinggakan apa yang terjadi adalah si isteri pula membanting tulang dan memerah keringat menyara dan melengkapkan keperluan anak-anak.

Sebenarnya tanggungjawab siapa nafkah anak ini?

Dalam perundangan Islam sudah jelas bahawa kewajipan menanggung nafkah anak ini adalah sepenuhnya terletak di atas bahu para suami dan ayah. Seperti kes Puan Salbiah, seolah dia lah bapa dan juga ibu kepada tiga orang anaknya.

Saya bertanya mengapa pula begitu?

Menurut Puan Salbiah, suaminya daripada anak pertama sehingga kini hanya memberikan sejumlah wang lingkungan RM 150 sehingga RM 400 sebulan untuk beliau dan 3 orang anaknya.

Saya bertanya, adakah setiap bulan suaminya memberi wang tersebut?

Katanya tidak. Jika suaminya mahu beri, maka dia akan beri dan jika tidak, dia hanya membuat tidak peduli sahaja. Pernah Puan Salbiah meminta dan pastinya akan berakhir dengan pergaduhan.

Disebabkan Puan Salbiah enggan untuk bergaduh dan bertegang urat dengan suaminya, maka dia memilih untuk berusaha keras bagi menampung perbelanjaan dirinya, anak-anak dan seisi keluarga.

Berdasarkan pemerhatian saya, ada beberapa keadaan suami yang liat dalam menunaikan tanggungjawab nafkah anak-anak ini. Antaranya:

+ Suami yang berpoligami dan pendapatan yang tidak seberapa.

+Suami yang sihat tubuh badan tetapi malas untuk bekerja keras untuk keluarga.

+Suami yang berpendapatan stabil namun kedekut dan berkira dengan keluarga.

Apakah solusi buat kaum ibu yang berhadapan dengan situasi suami seperti ini?

Jawapannya adalah perlu melalui proses perundangan iaitu membuat tuntutan nafkah anak di Mahkamah Rendah Syariah.

Mahu tuntut bagaimana?

Untuk nafkah anak, secara asasnya ia perlu meliputi 5 perkara wajib iaitu makanan, pakaian, tempat tinggal, perubatan dan pendidikan. Jadinya, seorang bapa itu perlu menyediakan nafkah meliputi 5 perkara asas ini bagi setiap anak menurut kemampuannya.

Adakah selepas bercerai sahaja baru boleh membuat tuntutan nafkah anak ini?

Tidak. Semasa dalam tempoh perkahwinan pun masih boleh membuat tuntutan nafkah anak ini.

Apakah kesan selepas mendapat perintah nafkah anak daripada Mahkamah?

Sekiranya pihak suami / ayah gagal atau cuai menunaikan nafkah bulanan kepada anak-anak, maka ia akan dikira sebagai tunggakan nafkah anak. Pihak ibu boleh membuat menuntut segala tunggakan tersebut.

Dalam satu hadis Hindun Bt Uthbah telah bertanya kepada Rasulullah:

Hindun berkata:

”Wahai Rasulullah, sesungguhnya Abu Sufyan adalah seorang lelaki yang bakhil dan tidak pernah memberikan aku harta yang mencukupi untuk aku dan anakku melainkan harta yang aku ambil tanpa pengetahuannya.

”Baginda bersabda: Ambillah apa yang mencukupi untuk kamu dan anak-anak dengan cara yang baik.”

Peguam disayangi ramai, SYAZMEE SAPIAN

Komik oleh : Nurul Izzah dan Irfan Foner

#SiriBestnya#KomikInovasiPendidikan

Follow komik Bestnya Undang-undang Syariah! oleh Peguam Syarie Syazmee setiap Jumaat jam 8 malam!

Baca Komik Bestnya Undang-Undang Syariah yang lain:

Enggan Berkomunikasi Punca Pasangan Berpisah

Baca KOMIK INOVASI PENDIDIKAN yang lain:

Bestnya Diet! NUDIN’s #2

Jadi Singa Bila dengan Anak-Anak? Jom Amalkan Teknik Ini

Bestnya Inspirasi!: 7 Usah untuk Diri yang Lebih Baik dan Bahagia

Posted on Leave a comment

Jadi Singa Bila dengan Anak-Anak? Jom Amalkan Teknik Ini

Komik Bestnya Parenting karya Wawa Shauqi, Nazr Syaff dan Khairul Khairudin

DEEP BREATHING

Bila kita sign up jadi mak bapak, bersedialah untuk jantung ni bekerja kuat. Mana tidaknya! Kejap-kejap diorang buat kita jadi hijau. Kejap jadi merah.

Dari muka indah bak Mirafilzah, lepas ada anak makin serupa macam Hantu Kak Limah.

Tau apa jadi bila jantung kita laju? Otak kita akan hantar signal kepada badan untuk keluarkan hormon stres; kortisol, adrenalin, noradrinalin. Kortisol ini akan mengakibatkan otak kita kehilangan neuron di bahagian otak logik kita (korteks). Itu yang buat kita tak rasional bila marah. Bukan di korteks je. Di hipokampus pun neuron kita habis mati kena bunuh. Menjadikan otak kita kurang kreatif dan pelupa sokmo.

Hormon gembira yang bernama serotonin pon hilang. Sampai kita lupa macam mana nak jadi gembira. Sikit-sikit nak marah. Sikit-sikit hal nak mengamuk.

Kemudian, hormon tu akan attack bahagian badan yang lain.

Habis badan kita pun terima kesan juga:

– Dapat sakit jantung

– Bertambah gemuk kerana metabolism badan menurun

– Kulit bertambah kedut- Mulut kering- Imun badan menurun, risiko kanser meningkat

– Bertambah rabun

– Migrain dan sakit kepala

– Tulang jadi kurang mampat

Itu sebab, bila dah mula rasa stress, terus buat macam ni :

1) Tarik nafas perlahan-lahan dalam kiraan 1-10.

2) Kemudian lepas dalam kiraan 1-10 perlahan-lahan.

3) Nak lebih bagus, kita lakukan mindfulness. Silent your mind, kemudian cari bunyi-bunyi yang telinga kita boleh dengar, rasa texture yang tangan dan badan kita sedang rasa dan cari bau yang hidung boleh detect. Feel that moment.

Tau apa yang berlaku? Deep breathing akan betulkan ritma jantung. Jadi BP kita kembali stabil. Oksigen dalam badan bertambah dan bantu tambahkan stamina. Imun meningkat dan sel badan kita pulih lebih cepat. Bila seluruh badan makin stabil, hormon stabil, otak stabil, emosi pun kembali jadi lebih stabil.

Power kan!

Yang lebih best, teknik ni kita boleh ajar anak-anak sekali. Kalau anak nampak kita buat, mereka pun akan ikut.

Tulisan oleh : Wawa Shauqi, Ilustrasi dan Skrip : Nazr Syaff dan Khairul

Jangan lupa follow Bestnya Parenting! Coretan Wawa Shauqi setiap Rabu jam 8 malam ya!

Baca lagi komik Bestnya Parenting! yang lain: Cara Didik Anak yang Terlalu Aktif

Baca KOMIK INOVASI PENDIDIKAN YANG LAIN:

Bestnya Diet! NUDIN’s #1

Enggan Berkomunikasi Punca Pasangan Berpisah

7 Usah untuk Diri yang Lebih Baik dan Bahagia

Posted on Leave a comment

Bestnya Diet! NUDIN’s #2

Muka depan komik Bestnya Diet! NUDIN's

Hari ini, NUDIN’s mahu ajarkan tentang bagaimana caranya membaca label makanan di pasaraya!

Bagaimana caranya mahu memilih makanan yang sihat untuk anak-anak?

Episod kali ini ada diceritakan!

Share sekiranya anda suka ya!

Follow Bestnya Diet! : NUDIN’s setiap Selasa jam 8 malam hanya di FB Siri Bestnya!

Baca episod lalu: Bestnya Diet: NUDIN’s #1

Baca KOMIK INOVASI PENDIDIKAN yang lain:

Cara Didik Anak yang Terlalu Aktif

7 Usah untuk Diri yang Lebih Baik dan Bahagia

Enggan Berkomunikasi Punca Pasangan Berpisah

Posted on Leave a comment

Enggan Berkomunikasi Punca Pasangan Berpisah

Komik tentang komunikasi dalam rumah tangga

Komunikasi dalam rumah tangga adalah perkara yang sangat penting. Pasangan yang bahagia adalah pasangan yang sangat menjaga dan mementingkan komunikasi dalam rumah tangga mereka.

Mustahil bagi sesebuah rumah tangga itu tidak timbul konflik atau permasalahan. Bak kata Tan Sri P. Ramlee, sedangkan lidah lagi tergigit, inikan pula suami isteri.

Kebanyakan pasangan yang menghadapi masalah rumah tangga sehingga ingin bercerai, apabila diselidik kebanyakan puncanya adalah kegagalan dalam komunikasi.

Enggan berkomunikasi.

Putus asa dengan komunikasi.

Jalan penyelesaian, berpisah.

Ini yang banyak berlaku. Apabila ada masalah, diam atau lari daripada masalah, tidak mahu berbincang atau mencari jalan bersama. Tidak mahu nasihat menasihati.

Ada itu, sudah berbincang dan sudah puas menasihati tetapi pasangan tidak memberikan kerjasama menyebabkan ia merasa putus asa untuk berkomunikasi.

Jalan singkat, berpisah.

Walhal komunikasi dalam rumah tangga ini ada peringkat-peringkatnya.

Komunikasi secara sendiri.

Komunikasi melalui keluarga.

Komunikasi melalui orang berautoriti.

Kalau ada yang datang mahu bercerai, saya akan bantu selidik cari puncanya terlebih dahulu.

Sudah tahu punca, akan tanya pada klien samada sudah berbincang dengan pasangan atau belum.

Jika belum. Usahakan dahulu. Jika sudah tapi tiada respon positif dari pasangan, saya akan minta klien untuk merujuk dan meminta bantuan keluarga terdekat pula untuk berkomunikasi dengan pasangan.

Jika masih tidak boleh menyelesaikan, maka usahakan pula untuk rujuk kepada bahagian kauseling di pejabat agama atau pun peguam untuk berkomunikasi dengan pasangan.

Selepas daripada keseluruhan peringkat ini jika masih tidak jumpa jalan keluar daripada konflik, maka barulah difikirkan tentang perpisahan.

Berdasarkan pengalaman kendalikan kes, bila ikut step komunikasi ini, banyak sahaja peluang dan ruang untuk menyelamatkan rumah tangga daripada berpisah.

Apa yang penting adalah komunikasi.

Kita berkomunikasi bukan hanya semata untuk menyelesaikan masalah.

Tapi kita berkomunikasi untuk mewujudkan dan cipta suasana bahagia yang boleh menghindarkan rumah tangga daripada masalah.

Peguam anda disayangi ramai, SYAZMEE SAPIAN.

Komik oleh : Irfan Foner & Nurul Izzah

#SiriBestnya#KomikInovasiPendidikan

Posted on Leave a comment

7 Usah Untuk Diri yang Lebih Baik dan Bahagia

Muka depan komik 7 Usah Untuk Diri yang lebih baik dan bahagia

“Komunikasi visual adalah 55 kali ganda lebih berkesan”.

Kita perlukan motivasi dan inspirasi seperti kita perlukan makanan.

Ya, apabila kita ajak orang buat baik, dan dia buat, maka, kita dapat pahala yang sama tanpa mengurangkan pahala orang yang ikut buat baik tadi.

Bahagia ada dalam memberi. Bahagia ada dalam diri kita.

#SiriBestnya#KomikInovasiPendidikan#TheInspirizer

Posted on Leave a comment

Cara didik anak yang terlalu aktif

Saya syukur sangat, tahun ni KURANG dah Ammar berlari-lari di kedai makan. Di shopping mall dan panggung wayang pun. Baru saya teringat, ‘Padanlah. Anak dah besar. Dah 6 tahun!’

Kalau dulu, ohhoi pantang gais! Kedai makan tu kira padang olahraga bagi anak-anak saya. Ketua dia Ammarlah! Saya la yang penat mengejar dan memujuk suruh diam. Malu dengan mata-mata yang memandang.

Sekarang, dia masih super aktif. Tapi dah tau pilih, mana tempat yang boleh berlari, mana tempat yang tak boleh.

Sebenarnya, anak-anak di bawah usia 6 tahun yang tak reti duduk diam adalah normal. Sangat normal! Ini kerana, otak mereka laparkan stimulasi dari deria-deria badan.

Ya! Deria badan yang kita panggil sebagai sensori ni adalah ‘alat’ yang bagi otak anak makan. Lagi banyak otak diberi makan, lagi sihat otak berkembang. Dan lagi cepat otak anak kenyang. Bila dah kenyang, insya Allah di usia 7 tahun, badan anak dah mula reti nak duduk diam.

Lebih-lebih lagi di tempat yang mereka SANGAT PERLU duduk diam. Contohnya, di dalam kelas. Atau di rumah orang-orang yang kita nak ziarah.

Jadi, waktu anak masih kecil ni, galakkan mereka berlari, melompat dan memanjat. Sediakan ruang untuk mereka aktif di rumah.

Segera matangkan 3 deria pergerakan anak ni:

– Deria sentuhan (tactile)

– Deria sendi (proprioceptive)

– Deria keseimbangan

Sebaliknya, elak untuk diam kan mereka terlalu lama dengan gajet dan TV.

Jadi, kalau anak kalian baru 3 tahun, 5 tahun, senyum. Tepuk bahu sendiri, dan kata, “Sabar… Anak kecik memang macam tu. Otak tengah nak berkembang.”

Tapi jangan lupa untuk remind, remind dan remind anak kecil kita untuk kawal diri di rumah orang. Jangan sampai sofa dilanyak. Atau TV pun dipanjat. Beri peringatan yang jelas kepada anak. Kalau boleh, idea atau saranan terus:

“Bawa mainan tau. Nanti boleh main dengan kawan.”

“Duduk dekat dengan ayah. Bawak buku untuk mewarna.”

Kalau tak, jadi macam si Saufi ni. Kesian ayah dia, kena pandang serong nanti.

Siapa ada anak yang aktif, tolong komen ‘anak saya bijak’. Saya nak tengok, ramai tak yang ada anak-anak aktif macam anak-anak saya. 😊

Coretan oleh Puan Wawa Shauqi, Komik oleh Nazr Syaff & Khairul

#SiriBestnya#BestnyaParenting